Kisah nyata masuk pondok pesantren pertama kali (part 1)

Kisah nyata masuk pondok pesantren pertama kali (part 1)

Assalamualaykum warahmatullah, para calon santri ataupun alumni dari santri kali ini melalui website berkahilah.com, web baru di bulan Agustus 2022 ini ingin membagikan kisah saya pribadi sebagai santri.

Dalam perjalanan ingin sekali mondok yang dulunya saat lulus SD langsung ingin cepat cepat mondok. Entah kenapa saya dulu saat mengenyam pendidikan sekolah dasar sangat suka sekali bermain dan agak bandel. Bahkan, kenakalan-kenakalan saat masih kecil, mungkin sangat sering saya lakukan tidak perlu saya sebutkan yang mana biar Allah dan saya saja yang tahu serta beberapa orang yang memang dulunya juga teman teman nakal di kampung sebagai aib yang memang harusnya disembunyikan sebagai muslim .

Mungkin Allah sudah mentakdirkan saya waktu kecil sejak SD menjadi nakal, sehingga saat di pondok ALLAH lebih tarbiyah (didikan jasmani dan ruhani menuju kebaikan) lebih mengena dan terasa saat saya berada di pondok pesantren.

Bahkan apa yang saya alami adalah perubahan yang bertahap ke arah yang lebih baik. Saya bukanlah orang yang pertama kali mondok di kampung bahkan ada beberapa orang  yang dulunya juga sudah mondok tetapi entah kenapa mereka tidak kerasan dan akhirnya pulang sehingga langsung melanjutkan sekolahnya SMP sampai SMA yang akhirnya lanjut ke dunia kerja.

Berbeda dengan saya yang justru saya tidak pingin sering pulang kalo bisa mondok belajar agama saja dan jauh sekalian waktu itu sebelum di antar ke pondok surabaya saya mampir ke pondok mojokerto untuk melihat kondisi pondok di tempat tersebut yang mana saya masih melihat lihat suasana dan kondisi setelah dari mojokerto yang pondoknya agak sepi akhirnya saya langsung lanjut di antar orang tua ke surabaya yang mana pondok tersebut ternyata adalah pesantren tahfidzul qur’an (menghafalkan AL-Qur’an bahkan saya sendiri sangat awam dan heran dan bertanya kepada teman baru saya .

saya ; “memangnya Qur’an Setebal ini harus kita hafal ya ?”

teman baru ; “ya Qur’an ini memang dihafalkan !”

baru di situlah saya mulai bertanya tanya apakah bisa ya saya menghafal Qur’an padahal dulu di rumah saya baca qur’an saja masih terbata bata walaupun juga sudah diingatkan iqro’ di ust.Roziqi dan akhirnya juga pindah ke Ust.Yansur bahkan bisa di bilang sangat tidak lancar baca Qur’an dan termasuk saya akui saya adalah murid bebal dan bodoh saat sekolah SD dulu di desa saya kota batu

berhubung saya memang santri baru dan malam itu adalah malam yang sangat menyedihkan sekali buat saya karena baru kali itu saya terjun ke dunia yang sama sekali belum pernah saya rasakan yang mana sebelum mondok :

  • Sebelumnya slalu kumpul keluarga di rumah
  • tiap hari minggu nonton kartun seharian terutama kartun favorit One piece Beyblade Tamiya Digimon dll 🤦🏽‍♂️ di umur saya yang masih kanak-kanak 14 tahun berarti waktu itu tahun 2006
  • sering main ps dan warnet di persewaan
  • jarang sekali mengerjakan pr sekolah sampai sering kali kena hukuman
  • dan yang terpenting belum pernah jauh dari keluarga
  • Sering bermain di sawah dan petualangan di brantas sambil renang dengan teman teman waktu masih nakal nakalnya

 

pertama kali masuk pondokdari hal hal di atas akhirnya setelah di tinggal orang tua balik ke batu dan merasa ada teman baru yang waktu itu menemani, akhirnya saya masih terbawa suasana senang terlebih mendengar bacaan qur’an yang ramai di satu tempat berdengung dan saya sendiri yang waktu itu hanya bengong tanpa harus ngapa-ngapain karena masih termasuk santri baru (adaptasi).

di saat saat sendiri itulah saya merasa sedih dalam dada yang waktu itu ingin ketemu keluarga lagi padahal baru beberapa hari di pondok dan waktu itu memang perasaan yang berbeda dari sebelum mondok dan mungkin akan dialami calon santri atau sudah pernah dialami para alumni hari hari yang berat dari perubahan serba dekat orang tua dan jauh dari orang tua.  lanjutan masih loading sementara 😁 di part selanjutnya

santri
Follow me on

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *